Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia...
sources:http://www.pinterest.com/
Topik hari ni jodoh pilihan keluarga. Wah dah macam semanis kurma pulak dah ye... Hehee ini versi kepala otak aku sendiri. Di zaman moden serba canggih ni jangan ingat dah takde jodoh pilihan keluarga. Masih ada lagi dan masih wujud. Tu semua terpulang kepada individu tu sendiri sama ada jodoh tersebut dicari sendiri atau keluarga yang tolong carikan.

Setiap apa yang berlaku pasti terselit hikmah, kalau di zaman dahulu kala jodoh pilihan keluarga ni lebih kepada kau nak ke tak nak ke, tetap kena kahwin gak. Diktator keluarga dalam membuat keputusan jodoh anak mereka. Dah macam satu paksaan. Paksa rela kot istilah yang lebih tepat. Selalu berlaku pada si gadis sunti la. Kalau orang masuk meminang, mak ayah suka maka itulah jodoh gadis tersebut. Tak semua macam tu tapi kebanyakan orang zaman dulu-dulu gitu la.

Tak pun keluarga dua-dua belah pihak memang nak berbesan, diaturkan perkahwinan untuk menyatukan anak-anak mereka. Nak merapatkan ukhwah katanya. Betul la tu... Ada yang tak nak orang luar mewarisi harta, so kahwin pun di kalangan saudara jugak.

Erm ada yang bahagia kekal sampai ke anak cucu. Ada la juga yang cerai berai tiada persefahaman. Hurm semua tu sebenarnya jodoh. Dah tersurat sampai setakat tu jodoh si polan dengan si polan. So masih nak salahkan jodoh pilihan keluarga ke?

Zaman dah berubah, soal jodoh pandai-pandailah cari sendiri. Tetapi kalau nak diikutkan mencari pasangan untuk anak tanggungjawab mak ayah gak. Just my humble opinion la... Bila sampai masa yang sepatutnya tapi anak-anak belum bertemu jodoh mereka, keluarga mesti risaukan. So tak salah jadi orang tengah untuk mencari jodoh terbaik untuk anak-anak.

So mana satu pilihan korang? Jodoh pilihan keluarga atau sendiri? Perlu tengok situasi jugak bagi aku. Kalau dah ada pilihan sendiri boleh la proceed ke next step. Tapi bila pilihan sendiri tak memberi apa-apa kepastian, tak salah pertimbangkan pilihan keluarga.

Aku: Proses Taaruf tak berjalan lancar. Takpe mungkin ada hikmah...mungkin dia bukan yang terbaik seperti yang didoakan oleh seorang ibu untuk anaknya.
Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia...
sources:http://www.pinterest.com/

Kerana Aku Seorang Perempuan...
Walau nampak seperti seorang gadis yang ceria dan happy go lucky, disebaliknya terselit kedukaan yang tidak terluah dek hati. Biarlah segalanya tersimpan jauh disudut hati, sampai masa maka sang pinatubo pasti meletus jua nanti. Kedukaan itu kadang-kala menjadikan perempuan seorang yang lebih tabah dan kuat diri. Kedukaan itu menjadikan diri matang menempuhi hidup ini.

Kerana Aku Seorang Perempuan...
Sayang dan Rindu yang bercambah dihati terpaksa dibiarkan layu mati. Walaupun istilah perigi mencari timba sudah menjadi kebiasaan, namun bagi gadis separa moden seperti aku perasaan segan dan malu mengatasi segalanya. Siapalah diriku untuk memulakan sesuatu yang tiada kepastian yang pasti? Bercakap dan menasihati orang lebih mudah mungkin....

Kerana Aku Seorang Perempuan...
Memuaskan hati semua orang bukanlah semudah yang dijangkakan, namun kucuba juga sedaya upaya supaya tiada hati yang terkesan dengan diriku. Penatnya menjaga hati orang sedangkan hati sendiri hancur luluh tiada yang perasan.

Kerana Aku Seorang Perempuan...
Masih menanti pemilik tulang rusuk... Yang mampu membetulkan hatiku yang bengkok, menjadi imam kepada diriku. Walaupun sindiran sinis mula kedengaran betapa memilihnya empunya hati. Diri yakin kalau sudah tersurat jodoh dengan 'seseorang' maka akan berakhirlah dengan ikatan yang sah. Jika sebaliknya mungkin tersimpan hikmah yang hanya Dia lebih mengetahui.

Kerana Aku Seorang Perempuan...
Perasaanku sukar dimengerti, perbuatanku sering disalah erti, percakapanku seperti tiada erti. Terkadang ku tidak dipeduli, wujudku bagaikan fantasi.

Kerana Aku Seorang Perempuan...
Aku terus tabah dan kuat. Biarlah apapun yang terjadi, aku cuba menjadi seorang perempuan yang tabah dan kuat semampu diriku. Biarlah dimata orang aku lemah, tetapi diri sendiri tahu dan faham apa yang telah aku tempuhi.

Semuanya Kerana Aku Seorang Perempuan...

Aku: Sekadar Nukilan hati, tiada kaitan dengan yang hidup atau telah mati, waima tuan blog sekali pun...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Google Analytics Alternative