Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia...

Kisah ni kisah kucing dan agak panjang. Malas baca sila jangan baca. Kisah ni kisah seorang yang sukakan kucing. Sila jangan anggap 'aku' tu merujuk kepada tuan blog.

*********************************

Aku yakin ramai antara semua yang suka dengan kucing. Aku pun salah seorang yang suka kucing. Cuma sejak berpindah rumah yang sebelum2 ni, aku rasa bersalah teramat kat seekor kucing yang aku sayang.

Sampaikan aku takut dah nak sayang kucing sebab rasa bersalah tak dapat nak bagi kasih sayang kat diaorang.

Kisahnya begini, adalah seekor kucing yang selalu berkeliaran kat kawasan rumah sewa lama dulu. Kucing tu mula-mula shy2 cat dengan aku, tapi lama2 dia suka nak masuk dalam rumah sewa aku dan temankan aku. Aku yang suka kucing layan aje la, bagi dia makan dan minum. Kadang2 siap mandikan dia dan tak kisah kalau dia tidur dalam rumah.

Kalau dia nak membuang selalunya dia akan duduk depan pintu dan buat bising. Kita buka pintu dia akan keluar la. Cuma adalah sekali dua dia membuang dalam rumah, tapi aku tak kisah pun sebab mesti dia tak sengaja. Kalau dia nak masuk dalam rumah, selalunya dia akan mengiow2 kat depan pintu minta dibukakan pintu.

Kucing ni baik sebab dia tak menyelongkar macam sesetengah kucing. Dia cuma macam nak berkawan dan menumpang kasih je. Dan daripada pemerhatian aku, aku syak kucing tu tengah pregnant. Aku panggil dia Tiga Rasa aka Three Taste sebab bulu dia ada tiga kaler.

Satu hari tu aku dengar bunyi anak kucing menjerit kat bawah, so aku pergilah siasat siapa gerangan yang menjerit tak henti2 tu. Erm aku nampaklah seorang seekor budak ni tengah menjerit2 dengan diselaputi kekotoran, kehancingan. Aku amek bersihkan dan cuba bagi dia makan, tapi dia tak nak sebab kecik lagi. Mulut dia memang bising dan menjerit sampai aku rasa satu blok boleh dengar. Mesti terpisah dengan mak dan adik beradik dia, takpun ada orang buang dia.

Hari tu jugak aku ada hal luar (balik kampung, banyak hari jugak) dan terpaksa tinggalkan budak kecik tu kat bawah semula dengan hati yang berat. Dalam hati kalau la Tiga Rasa dah beranak nak ke tak dia tolong jaga budak kecik ni sekali.

Masa balik dan naik tangga aku tengok ada kotak kat tepi tangga tu, dengar bunyi anak kucing. Aku jenguk tengok Tiga Rasa ada kat dalam kotak tu. Owh dah beranak rupanya dia. Ada enam ekor anak kucing semuanya. Yang peliknya 3 ekor masih belum buka mata. 3 ekor lagi dah buka mata. 2 daripada yang buka mata tu warna orange dan sama corak bulu. Seekor lagi tu macam aku kenal je, itulah budak kecik yang aku jumpa dulu tu.

Rupanya apa yang aku harapkan termakbul, Tiga Rasa tak kisah jaga anak2 kucing lain. So aku biarlah kotak tersebut kat situ sebab rasanya selamat je. Lagipun ada yang bagi dia makan.

Sehari dua lepas tu, aku dengar bunyi anak kucing kat luar rumah. So aku buka pintu dan tengok Tiga Rasa tengah angkat anak dia. Aku carilah kotak dia kat mana, rupanya jiran aku tu letak kat bawah meja luar rumah dia. Mak cik tu cakap ada budak2 dok main dengan anak kucing tu. Bila aku jenguk tinggal 3 ekor je anak kucing. Dua ekor anak Tiga Rasa yang masih belum celik mata dan seekor lagi budak kecik yang mulut bising tu. Tiga ekor lagi dah hilang termasuklah seekor anak sebenar tiga rasa.

Aku tanyalah mak cik tu mana lagi anak2 kucing yang lain. Dia cakap tak tahulah, memang banyak tu je yang tinggal. Aku rasa bengang jugak sapelah pisahkan anak2 kucing dengan mak dia. Mak cik tu cadangkan aku tolong jaga anak2 kucing tu. Dia siap bagi kotak dengan bagi kain lapik lagi. Dia cakap kesian kat kucing2 ni, tapi diaorang duduk ramai susah nak jaga dan ada budak kecik. Tahulah budak kecik ni suka cepuk2 kucingkan.

Aku pun amek la dan bela budak2 tu dalam umah sekali dengan mak dia. Susah weh nak jaga anak kucing dalam rumah apartmen ni. Dengan takde kemudahan untuk kucing lagi. Selalunya lepas mak dia bagi minum susu, aku lepas mak dia keluar. Nanti bila mak dia rasa nak masuk tidur dengan anak2 dia, dia mengiow la depan pintu.

Anak-anak Tiga Rasa dua ekor memang tak bukak mata lagi so memang takde masalah tapi budak kecik yang dah bukak mata tu memang nakal dan suka memanjat. Penat nak jaga dia seekor, tapi telatah dia mencuit hati. Dia la si pembuli adik-adik yang belum celik mata. Tiga rasa pun sayang kat dia dan rasanya macam kadang2 tu dia lebihkan anak angkat dia daripada anak sendiri.

Adik2 dia masih terba-raba cari nenen, suka la dia buli adik2 dia. Tapi kesian takde respon sebab adik2 dia mana celik mata dan reti nak main lagi. Hahaa so dia selalu la main dengan mak angkat dia je.

Bila nak tinggalkan rumah untuk jangka masa yang lama, aku dalam dilema mana nak tinggal budak2 tu. So aku tinggal kat luar. Tapi tiga rasa angkut anak2 dia depan pintu semula.

So nak pergi mana pun aku rasa sayang nak tinggal diaorang sampaikan balik kampung pun aku angkut Tiga Rasa dengan anak2 dia sekali.

Aku bela la Tiga Rasa dengan anak2 dia sampai dah celik mata anak2 Tiga Rasa. Sampai budak kecik pun dah reti makan benda lain selain nenen. Budak2 tu memang nakal dan memang habis semua barang dikerjakan sampai aku terpaksa tukarkan dioarang daripada dalam kotak ke raga bekas baju aku. Suka sangat nak memanjat dan dapat keluar terkedek2 datang bermanja dengan aku. Budak2 suka yayak merata2. Kalau umah kat kampung senang diaorang mesti bebas nak ke mana.

Awal tahun aku berpindah rumah. Ada niat nak bawak diaorang sekali tapi aku pun menumpang dan aku tahu memang tak boleh bawak kucing sekali. Masa tu rasa sangat down sebab terpaksa tinggalkan diaorang. Aku cakap kat Tiga Rasa, 'aku nak bawak kau sekali tapi aku tak boleh.aku pun menumpang.kalau aku dok rumah sendiri aku bawak kau dengan anak2'. Nangis2 aku kat Tiga rasa masa tu.

Masa pindah barang keluar, korang tahu? Tiga Rasa sendiri yang bawa keluar anak2 dia. Dia macam bawa diri dengan anak2 dia. Aku sedih sangat tapi aku pun tak tahu apa lagi nak buat. Nampak sangat dia kecik hati dengan akukan. Kalau sebelum ni beria dia nak anak2 dia ada kat dalam rumah, tapi kali ni dia sendiri bawak anak dia jauh dari rumah.

Sebulan dua lepas tu aku ada datang rumah sewa tu semata2 nak tengok Tiga Rasa dan anak2. Tapi aku tak jumpa pun diaorang dah. Tak tahulah diaorang masih hidup atau dah mati.

Kadang2 aku rasa aku ni kejam tak jaga diaorang terus....

************************
Itulah kisahnya...kucing pun berperasaan kan..

Related Post :
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Google Analytics Alternative