Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia...

Pelik kenapa hidup ni mesti nak fikirkan perasaan orang lain. Perjalanan hidup setiap orang tak sama, tahap ketahanan diri setiap orang tak sama, kepercayaan setiap orang tak sama, banyak benda yang tak sama untuk setiap orang. 

Sebab tulah ada orang miskin, ada orang kaya. Ada orang pemalu ada orang tak tahu malu. Ada orang pasif ada orang aktif.

Tapi...semua tu boleh berubah, sebab manusia hidup mesti mencuba berubah untuk menjadi sebaik yang mungkin. Bukanlah  nak suruh redha je dan takde inisiatif, tapi kadang kala keadaan tak menginginkan apa yang diri hajati.

Persekitaran mempengaruhi diri sedikit sebanyak menjadikan siapa diri sendiri sekarang. Orang sekeliling turut terlibat dalam mencorak diri sedikit sebanyak. Kadang-kadang diri ingin menjadi sebaliknya tetapi tak berdaya mengubah corak yang sedia terpalit.

Berat mata memandang, berat lagi hati yang menanggung. Bila kekecewaan sudah sebati dalam diri, tidak bererti diri sudah mengalah. Dalam banyak-banyak kekecewaan, hati sangat terhempas dengan sikap orang terdekat tiba-tiba menjadi pendesak dan tidak memahami. Sedih bersisa di hati walaupun di wajah ceria menghiasi.

Mungkin ujian ini tidak sebesar mana, tapi ianya buat diri lebih memahami perasaan orang lain, kesusahan orang lain. Apa yang ditafsir oleh si mata tak semestinya betul, bahagia di mata tak semestinya si hati merasa bahagia.

Kesusahan diri...untuk apa dipertontonkan. Hidup tetap perlu diteruskan agar nampak sempurna di mata orang sedangkan cacat di suatu sudut. Air mata peneman setia, apa yang ada di sudut hati tetap berada disudut hati. Biarlah hanya Dia yang memahami.

Biarkan mereka dengan pandangan mereka, mereka manusia pelik. Kau pun manusia pelik. Semua manusia memang pelik?

Hanya Sekadar Nukilan Rasa...tidak ada kena mengena dengan sesiapa.

Related Post :
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Google Analytics Alternative