Cinta itu sungguh rumit. Kenapa rumit sedangkan ramai diluar sana senang-senang je boleh jatuh cinta dan sekelip mata boleh lupakan kekasih lama dan menerima cinta yang baru.

Ya ramai tapi tak semuakan macam tu. Masih terdapat sebilangan yang mengambil terlalu lama masa untuk kembali kepada keadaan asal (tidak akan seperti asal). Diulangi tidak akan seperti asal.

Satu ketika dulu janji cinta dibuat, kata sayang diucapkan, janji setia bersama dilafazkan. Hati mana yang tidak gembira dan bahagia, insan tersayang memberikan kata-kata manis yang menusuk jauh di lubuk hati.

Tapi dalam menggenggam secebis kebahagiaan itu, diri sendiri tertewas dengan keadaan sekeliling. Sayang yang tersimpul rapi terpaksa diuraikan. Kasih yang sedang mekar terpaksa dibiar layu.

Dalam memberi ruang kepada diri untuk berdiri mencapai cita-cita yang sampai sudah tak kesampaian, hati tewas.

Kekecewaan menjadi berganda, cinta dan cita-cita kedua-duanya musnah. Sedangkan keduanya adalah perkara yang berbeza yang tidak perlu dicampur adukkan. Tiada jalan untuk berpatah semula, tegarkan hati terus memandang ke hadapan. Walaupun kadang kala menjeling ke belakang.

Proses bangkit yang mengambil masa terlalu lama. Keperitan yang dirasa yang mengambil masa untuk kesembuhan (takkan sembuh).

Seperit mana kau rasa hati, kau harus tetap tabah. Jangan biarkan kau jatuh tersungkur hingga tidak mampu berdiri lagi.

Setiap kali aku ingin bangkit, setiap kali itu jua air mata menjadi teman setia.  Semakin  ingin dilupakan semakin menghantui, keperitan di hati semakin menebal...:(

Keliru dengan hati dan perasaan sendiri dan sentiasa menjadi seorang yang sangat rumit di mata seorang lelaki bukanlah perkara yang terbaik. Kehidupan tetap perlu diteruskan seperti tiada apa-apa yang berlaku. Sama ada kau hipokrit atau tidak wahai hati, kau WAJIB berusaha melupakan segalanya.

Related Post :
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Google Analytics Alternative